Pages

Selasa, 1 Disember 2009

Ujian - sunnatullah

Ujian merupakan sunnatullah yang telah ditetapkan kepada hamba-hamba yang mengaku beriman. Iman tidak dibuktikan dengan hanya kata-kata atau tulisan yang berbaur agama mahupun jihad luaran. Iman dibuktikan kesabaran di atas ujian yang menimpa. Oleh itu, barulah diketahui sama ada seseorang itu ikhlas atau hanya dalam kepura-puraan.

Bagi mewujudkan satu perasaan memberi yang ikhlas, perlu hapuskan perasaan memiliki. Apa yang kita dapat di dunia ini bukannya bertukar hak milik daripada Allah Taala kepada kita, tetapi hanya diamanahkan kepada kita untuk ditadbir dengan baik.

Andai manusia tiada jiwa sebagai seorang hamba, akan wujud satu jiwa memiliki. Dari sudut norma manusia, memang kebiasaan seseorang itu ada perasaan memiliki. Pengajarannya sebenar hidup ini, ialah membentuk diri untuk menghilangkan jiwa memiliki itu dengan jiwa hamba.

Berserah diri kepada Tuhan.

Setiap ujian yang datang, disambut dengan positif dan kita menjadi lebih baik, maka itu tandanya ujian itu adalah kasih dan sayang Allah Taala kepada kita. Tetapi jika kita didatangi ‘ujian’ yang sama berulang-ulang kali dan tiada peningkatan diri yang berlaku, itu mungkin bukan kasih dan sayang Allah, tetapi kebodohan kita yang ‘disengat’ di tempat yang sama berkali-kali.


*** petikan yang saya ambil dari blog sahabat saya di Mesir http://www.puteraazhari.blogspot.com/

Alhamdulillah, itulah ungkapan yang lahir dari hati saya setelah saya melihat blognye kian mendapat sambutan. Dia saya anggap naqib saya di alam maya. Saya cukup menghormati dia, yang memiliki ilmu luar biasa saya kira.

Berbalik kepada petikan di atas, saya betul-betul rasa tertampar dengan apa yang ditulis oleh sahabat saya, betul-betul terkena batang hidung sendiri. Kadang-kadang tanpa disedari kita punyai sifat memiliki. Tidak Saya nafikan perkara itu betul-betul terjadi, ternyata memberi tamparan hebat dalam setiap peristiwa yang berlaku seakan-akan tidak meredhainya. Allahuakbar... benar-benar diuji dan saya fikir ini adalah kasih sayang dari-NYA. Alhamdulillah segalanya saya hadapi dengan begitu tenang walaupun saya teramat memerlukan sahabat-sahabat di sisi mendengar luahan hati yang kepingin untuk berbicara jujur. Namun, diri ini tetap memahami kesibukan sahabat-sahabat yang tidak punya masa yang lebih untuk saya. Sekali lagi, diri ini melangkah dengan sendirian. (bersambung lg...) ;)


Tiada ulasan: